Monday, January 11, 2010

Di depan Retinaku, Merentap Batinku

Jelas. Terang. Nyata.

Di retinaku terpampang jelas tubuh seorang lelaki berkulit cerah lengkap dengan pakaian berwarna hijau. Lagaknya seperti seorang tentera perkasa. Dia sedang berdiri sambil menundukkan kepala memandang ke tanah, terarah pada satu bulatan yang di atasnya dilitupi dengan lapisan kaca tebal yang sedikit cembung ke atas. Ada lubang di tanah tersebut. Di belakang, kiri dan kanan tentera itu juga terdapat banyak lubang yang sama. Hatiku mula berdegup kencang.

Tanah dan keadaan sekeliling sewaktu itu bertonakan kelabu, tanda kelam dan sunyi. Badan tentera itu terbongkok mencapai sisi penutup lubang berkaca itu untuk membukanya. Denyutan jantungku bertambah kencang. Kelihatan kepala manusia yang berambut hitam kecoklatan. Kemudian tentera itu dengan wajah tidak berperikemanusiaan merentap rambut tersebut dan menarik keluar sosok tubuh yang berada di dalam lubang tersebut dengan kasar.

Maka muncullah dia. Dia seorang Muslim yang sama aqidahnya denganku. Nafasku ibarat terhenti. Aku tidak sanggup melihat apa yang bakal terjadi selepas itu. Tapi mataku seolah-oleh dipaksa melihat segalanya.

Tentera itu dengan pantas menjerut leher Muslim itu dengan tali sekuat hati. Dia longlai dan jatuh terlentang. Tubuhnya terbaring di tanah dan kepalanya terkulai di tubir lubang itu laksana sudah diambil nyawanya oleh malaikat Izrail. Tapi, entah bagaimana sang tentera dapat mengesan yang Muslim itu masih bernyawa dan hanya berpura-pura mati.

Bengangnya tidak terkata. Dia mencangkung di sebelah saudara Muslimku. Jari jemarinya menggenggam kedua-dua pipi Muslim itu dan memaksa mulutnya dibuka. Kelihatan seolah-olah manik-manik kecil di dalam mulutnya. Ia ditarik keluar dan rupanya, manik-manik itu adalah rantai tasbih yang dibuat daripada kayu kokka. Dia memasukkan tasbih di dalam mulut dan rahangnya untuk mengelakkan dirinya mati akibat jerutan tentera yang dilaknat Allah SWT. Subhanallah. Allahu Akbar.

Namun, akibat terlalu marah, tasbih itu dilempar sejauhnya dan sang kejam itu berdiri sambil mengacukan senapang ke arah saudara Muslimku. Muncung senapang dimasukkan ke dalam ruang mulutnya sehingga ke tekak dan picu senapang ditarik. Maka, seorang lagi syahid di muka bumi Allah SWT ini.

Aku tersentak. Hati menjadi pilu. Aku ingin keluar daripada kawasan tersebut. Aku tidak mahu lagi melihat kekejaman dan kezaliman ini. Aku tidak mahu. Aku tidak sanggup. Bawa aku ke alam nyata.

Mata kubuka. Tangan meraba-raba mencari handphoneku. Mata kukerling padanya. Aku belum solat Subuh lagi. Astagfirullahal'azim. "Ya Allah. Selamatkanlah saudara-saudaraku di Palestin sana."

Kata Mak pada siang harinya selepas mendengar cerita mimpiku, "Palestin memang duk tengah perang pun." Reaksi adik pula, "Sampai terperinci macam itukah mimpi kak wani?".

Malam itu ketika menonton berita di TV3, dilaporkan pihak kerajaan Mesir telah melepaskan penahanan sebuah rombongan kemanusiaan yang membawa barang-barang perubatan dan makanan untuk pelarian Palestin. Lagi berita lain, terowong bawah tanah yang digali oleh Muslim Palestin yang menjadi satu-satunya jalan kepada mereka untuk mendapatkan bekalan makanan dan ubat-ubatan dari Mesir telah dikambus dan beberapa orang Muslim di dalamnya terperangkap dan ada yang meninggal dunia di dalamnya.

"Ya Allah. Bantulah kami membebaskan tanah Palestin daripada tangan-tangan durjana itu, Ya Allah..."

Pemukim Yahudi sedang membakar sebuah masjid di Nablus.

(sumber gambar: www.haluanpalestin.haluan.org.my)

1 comment:

BUJANG SUSAH said...

Assalamualaikum... Salam ziarah dari sahabat.. nice blog n good entry..

Sedikit tips dan info buat teman2 bloggers.. perkara remeh yg kita kurang perasan dan tutor 4 the latest read more.. tengok jgn x tengok.. sila
klik disini.

Semoga bermanfaat insyaAllah.."Sebaik-baik manusia ialah orang yang dapat memberi manfaat kepada orang lain"(Hadis riwayat Al-Qudhi).

"SAMPAIKAN WALAU SATU AYAT"

P/S: Sedikit perkongsian dan renungan buat sahabat dan diri sendiri dari hamba yang hina jua serba kekurangan ini... sila klik
DISINI

"Sesungguhnya yang paling ditakutkan daripada apa yang aku takutkan menimpa kalian adalah asy syirkul ashghar (syirik kecil). Sahabat bertanya: "Apakah dimaksudkan syirik kecil itu? Baginda menjawab: Riak." (Hadis riwayat Imam Ahmad).
Wallahualam.

"Demi masa. Sesungguhnya manusia dalam kerugian. Melainkan mereka yang beriman dan beramal soleh serta saling menasihati untuk kebenaran dan saling menasihati untuk kesabaran". - Surah Al-Asr:1-3.

blog anda bagus dan bermanfaat...!!! Teruskan menulis.. Semoga sejahtera dan semoga sentiasa diberi keberkatan.. wassalam.